Date Jumat, 25 July 2014 | 18:17 WIB
member of Jawa Pos National Network (JPNN)

Home » Berita » Nasional

Diduga Pesta Narkoba, Raffi Ahmad Cs Ditangkap

Senin, 28-01-2013 | 10:55 WIB | 5734 klik

Jakarta, Padek—Rumah milik artis dan presenter Raffi Ahmad di Lebak Bulus, Jakarta Selatan, Minggu (27/1) pagi digrebek Badan Narkotika Nasional (BNN). Dari kegiatan itu, BNN mengamankan 17 orang. Empat di antaranya publik figur. Mereka adalah Raffi Ahmad, Wanda Hamidah, Zaskia Sungkar, dan suaminya, Irwansyah.

Dari kediaman itu, ditemukan barang bukti dua linting ganja dan 14 butir pil ekstasi. Bahkan, petugas menemukan ganja tersebut di kamar Raffi Ahmad. Namun, hasil laboratorium dari tes urin pertama yang dilakukan BNN menyatakan empat selebriti itu negatif.

”Hasilnya, lima orang positif menggunakan narkoba,” ujar Kepala Humas BNN Kombes Pol Sumirat Dwiyanto. Dia lantas menyebut mereka yang positif menggunakan narkoba adalah mahasiswa berinsial K, konsultan restoran berinisial W, pengacara berinisial M, serta dua orang dari yakni J dan MF.

Dia menjelaskan dua orang yang dinyatakan positif menggunakan ekstasi, dua orang lagi positif menghisap ganja, dan satu orang positif menggunakan keduanya.

Meski demikian, penyelidikan masih diperdalam karena BNN belum menentukan apakah mereka suatu jaringan atau hanya pengguna.

Meski demikian, para selebriti itu belum bisa lega sepenuhnya. Sebab, BNN berencana untuk melakukan tes kedua agar memiliki hasil yang akurat. Deputi Penindakan BNN, Irjen Pol Benny Mamoto tidak ingin kebobolan. “Supaya lebih akurat karena di tes urin pertama, masih ditemukan kesamaran,” terang Benny.

BNN masih membutuhkan waktu hingga enam hari untuk mengambil kesimpulan. Jika dalam pendalaman itu ditemukan adanya bukti sebagai pengedar, pihaknya langsung memidanakan orang tersebut. Beda jika lima orang itu hanya pengguna, opsi rehabilitasi bakal dipilih.

Sampai berita ini ditulis, BNN masih mengembangkan dari mana dan siapa pemasok barang terlarang itu. Dia baru bisa memastikan ekstasi tersebut bisa masuk ke dalam tubuh lima orang itu karena dilarutkan dalam air. “Jadi, modusnya dilarutkan dalam air lantas diminum,” tambahnya.

Penyidik Ngaku Sales Mebel

Sejak Sabtu (26/1), petugas BNN sudah menyanggong rumah Raffi Ahmad. Ojih, salah satu pembantu Raffi melihat tiga orang asing yang hilir mudik di kediaman majikannya yang beralamat di Jalan Gunung Balong I Blok F no 16 RT 09/ RW 4 Lebak Bulus, Jakarta Selatan. “Saya tanya mereka bilang dari perusahaan mebel (furniture) mau nawarin sofa,” ujar Ojih di rumah Raffi kemarin (27/01). Pria asal Kebumen, Jawa Tengah ini mengaku masih kaget dengan penangkapan bosnya.

“Pas pagi, saya dibangunin, orangnya sama seperti yang nawarin sofa itu, ternyata polisi,” katanya. Bahkan, Ojih awalnya sempat mencegah petugas itu karena mereka berpakaian preman. “Saya bilang sudah lapor pak RT belum, eh malah dibentak,” tambahnya.

Rupanya, Ketua RT setempat, Maksum sudah bersama para petugas. “Yang masuk, ada lima atau enam orang,” katanya. Mereka langsung menyita semua ponsel. “Kalau saya hitung sih, tamunya mas Rafi tidak sampai 10 orang, makanya kaget lihat berita kok katanya 17 orang,” tambahnya.

Sehari-hari Ojih dan kakaknya Nia ikut sebagai pembantu di rumah yang sejatinya milik Amy Qanita, ibunda Raffi itu. Iparnya, Umar ikut diperiksa BNN sebagai saksi. “Saya kaget sekali karena mas Raffi selama ini tidak pernah berbuat aneh-aneh, pada kami juga sangat baik,” katanya.

Ojih mengaku, tidak tahu jam berapa tamu-tamu Raffi datang. “Yang jelas ini mobil mas Raffi semua,” katanya sembari membuka selimut mobil Chevrolet Camaro kuning milik Raffi berpelat B 17 AFI. Di lokasi juga terparkir Fortuner putih dan Hummer.

Ketua RT setempat, Maksum menyatakan Raffi sangat tenang saat penggerebekan. “Dia bilang ke polisi, itu bukan ganja saya,” kata Maksum menirukan Raffi. Raffi justru meminta polisi menggeledah kamarnya. “Silakan Pak, kalau mau dicari barang bukti lainnya,” kata Maksum menirukan. Selama ini, dia mengaku tak pernah mengamati rumah Raffi secara khusus karena terletak di ujung gang. “Kalau dengan lingkungan baik, sering juga menyapa,” katanya.

Hingga tadi malam, rumah Raffi belum diberi police line. Mobil operasional penyidik berupa Toyota Kijang Merah juga masih terparkir kira-kira 20 meter dari lokasi penggerebekan.

Terbukti, Wandah Dipecat

Terpisah, terseretnya nama Wanda Hamidah dalam kasus ini membuat pusing kalangan PAN. “Sebagai teman, saya seperti kena palu godam mendengarnya. Soalnya, selama ini Wanda termasuk legislator yang sangat bagus. Dia aktif memperjuangkan pendidikan dan kaum perempuan,” kata Wakil Ketua Umum DPP PAN, Drajad Wibowo.

Drajad menegaskan, PAN menerapkan prinsip zero tolerance untuk kejahatan seperti narkoba. Kalau terbukti menggunakan narkoba, dipastikan Wanda akan langsung dicopot dari DPRD DKI Jakarta. Saat ini, Wanda duduk sebagai anggota Komisi E yang membidangi pendidikan, kesehatan, dan kesejahteraan rakyat. Tapi, dari hasil lab sejauh ini, Wanda dinyatakan negatif menggunakan narkoba. Meskipun begitu, Drajad menegaskan Wanda tetap akan mendapatkan sanksi etika dan kepatutan dari partai. Hanya saja dia belum bisa menyebut bentuk sanksi itu. “Mengapa Wanda ada di sana. Sanksinya akan berat sekali dari DPP,” tegasnya.

Soal Raffi Ahmad, Drajad mengakui memang sudah ada pembicaraan informal untuk menjadi bakal calon legislatif (bacaleg) PAN. Namun, sampai saat ini, Raffi belum memasukkan aplikasi atau berkas administrasi. “Yang jelas dengan kasus ini, Raffi langsung dicoret dari PAN. Bukan hanya sebagai bacaleg, sebagai calon anggota pun tidak layak,” tegas Drajad.

Artis lain yang ikut terjaring, yakni Irwansyah, juga dikabarkan berminat untuk bergabung dengan Partai Gerindra. Hal ini sempat diungkapkan dua minggu lalu oleh Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani. Sayangnya, saat coba dihubungi, ponsel Muzani sedang tidak aktif.

Anggota Dewan Pembina DPP Partai Gerindra Martin Hutabarat menegaskan saat ini Partai Gerindra baru membuka pendaftaran caleg. Proses pendaftaran dibuka sampai akhir Februari. Dari sana, baru akan disusun daftar caleg sementara (DCS). Soal Irwansyah sendiri, Martin mengaku tidak kenal artis muda itu.

Di Laci Ruang Makan

Humas BNN, Sumirat Dwiyanto dalam keterangan persnya di kantor BNN, Minggu (27/1) malam mengungkapkan, penangkapan itu berasal dari informasi masyarakat sekitar tiga bulan lalu. “Kita dapatkan info masyarakat tentang adanya penyalahgunaan narkoba oleh orang yang diamankan BNN. Kemudian kita dalami sampai yakin ada penyalahgunaan narkotika. Jam lima baru kita lakukan penggerebekan,” kata Sumirat.

Nah, dalam penggerebekan di rumah Raffi di Lebak Bulus, Jakarta Selatan, didapatkan 17 orang. 4 orang terdiri 3 laki dan 1 perempuan sedang tidur di kamar terpisah di lantai atas. Kemudian ada 10 orang di bawah, termasuk Raffi Ahmad. “Saat digerebek, ada yang sedang main laptop, ada yang sedang tidur. Semuanya ditangkap dan dibawa ke BNN untuk diperiksa,” jelas Sumirat.

Terkait barang bukti, petugas BNN yang berjumlah 15 orang menemukan dua linting ganja di dalam kamar Raffi. Sedangkan 14 butir ekstasi ditemukan di laci ruang makan. Selain itu, ditemukan pula minuman bersoda yang diduga sudah dicampur MDMA (ekstasi) yang telah dihaluskan. (abu/dim/jpnn)

BERITA TERKAIT

KOMENTAR BERITA